tips merawat rem mobil

Agar Selalu Bisa Diandalkan, Begini Tips Merawat Rem Mobil

Rem menjadi bagian yang sangat penting dalam sebuah kendaraan untuk mengendalikan laju.  Dengan fungsi yang vital ini, maka kondisi rem kendaraan harus selalu diperhatikan baik itu rem hidrolik, rem cakram, rem tromol dan rem ABS dan lain sebagainya untuk menghindari hal yang tak diinginkan selama di perjalanan.

Mungkin melakukan perawatan komponen ini terdengar sulit karena hanya bisa diketahui dengan melakukan pengereman dimana kondisi fisiknya tidak dapat dilihat langsung dari luar. Beberapa gejala yang menunjukkan rem bermasalah misalnya rem mobil berbunyi , rem mobil bau hangus dan rem mobil yang bergetar.

Ada beberapa gejala yang mengikuti ketika rem mobil mulai bermasalah. Ketika mobil Anda menunjukkan tanda-tanda berikut ini, maka segera lakukan perbaikan atau penggantian kampas di bengkel. Tanda-tanda tersebut antara lain;

1. Lampu indikator

Pada mobil yang sudah dilengkapi ABS, maka lampu indikator akan menyala ketika sensor yang ada pada bagian roda tidak berfungsi atau saat kampas rem sudah mulai menipis. Jika indikator rem parkir terlihat menyala, mungkin terjadi kebocoran atau kehabisan minyak rem.

2. Rem terasa bergetar

Saat Anda menginjak pedal rem dan terasa seperti ada getaran ataupun berbunyi, artinya terdapat benjolan pada piringan rem. Atau kondisi lain seperti permukaan piringan rem yang tidak merata.

3. Bau hangus

Jika tercium ada bau hangus, besar kemungkinan adanya minyak yang terbakar pada lingkar roda. Hal ini bisa menandakan adanya kebocoran pada sekitaran kaliper rem.

Lalu bagaimana cara untuk merawat komponen rem agar awet dan senantiasa dapat diandalkan? Berikut ini beberapa cara yang dapat Anda lakukan;

4. Rutin cek kondisi minyak rem

Lakukan pemeriksaan kondisi minyak rem secara rutin seminggu sekali bersama dengan pengecekan komponen lainnya. Anda juga bisa melakukan penggantian tiap menempuh jarak 50.000 km sekali. Jika sebelum mencapai batas jarak minimalnya, minyak rem sudah habis kemungkinan ada kebocoran yang harus segera diperiksakan.

5. Cek ketebalan kampas

Umumnya produsen menganjurkan penggantian kampas tiap 25.000 km namun bisa saja kampas tersebut menipis lebih cepat karena pengaruh medan yang Anda tempuh. Guna memeriksanya, coba memasukan jari pada sela kampas rem serta kaliper ketika rem dingin .

6. Cek sepatu rem

Penggantian material dianjurkan 4 banding 1 yang artinya ketika kampas rem telah berganti hingga 4 kali, maka ketika penggantian keempat tersebut sepatu rem juga perlu diganti. Jika berdasar jarak, sepatu rem harus diganti tiap 100.000 km sebab beban yang diterimanya lebih kecil dibanding kampas rem.

7. Sparepart

Hindari menggunakan sparepart dan komponen rem secara asal bagian memilih produk aftermarket atau melakukan perbaikan pada mekanik asal-asalan yang sangat berpotensi bahaya.

Beberapa tips di atas dapat Anda terapkan agar komponen pengereman mobil Anda dapat bekerja dengan optimal kapan saja Anda membutuhkannya. Semoga informasi dari TOMOnet sebagai distributor resmi ban mobil bridgestone di Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *